Your Ad Here

KORN bawain lagunya NIDJI

Posted by shinbe | 12:02 PM | | Comments

Udah pada kenal dengan KORNkan band cadas alias band sangar pokoknya sangar abislah..Ternyata fasih dan mau juga ya bawain lagunya Nidji(hapus aku).
Nggak nyangka banget hehehe..

nih kalo mo ngeliat download aja di sini
KORN hapus aku

hebat..hebat appreciate banget deh ma Korn
wakakakkakakaka.....

terbujuk tulisan

Posted by shinbe | 12:59 AM | | Comments

beberapa hari yang lalu sempet baca-baca blog orang tapi aku lupa blog sapa
(bacanya juga sambil lalu sih). nah di blog itu Q lihat tulisan tentang entrecard.
karena Q seorang newbie yang udik yang ga tau entrecard itu apa akhirnya tak baca deh untuk ngilangin rasa penasaran.

setelah baca-baca ternyata entrecard 'katanya blog itu' bisa meningkatkan alexa dan meningkatkan traffic ke blog kita. dan yang lebih hebat lagi entrecard ini juga bisa menghasilkan uang.....waow benarkah???

pertama kali yang kepikiran sih daftarnya bakal bayar.
trus nanya deh ke om google tentang tuh entrecard ternyata emang kata beberapa blog bisa meningkatkan traffic n alexa tapi ga da yang ngejelasin pake bayar ato enggak.
sempet ragu juga mo daftar ato enggak 'coz kalo bayar ya jelas nggak mampu lah.
akhirnya setelah nyari-nyari kesana kemari n ga da yang ngejelasin, kuputuskan untuk langsung menuju ke TKP.

setelah halamannya terbuka bisa tersenyum juga ternyata kalo mo jadi member ga bayar alias gratis fiuhhh..bisa daftar dunk..
hahahaha...

karena gratis ya udah tinggal lengkapin aja form yang diminta pas udah selesai eh dapet bonus 250 ec(entrecard credit) wah lumayan nih..jadi ga perlu beli credit dulu..

ini nih yang bikin bingung setelah daftar trus musti gimana ya??
wah dasar oon plus udik bener...
habisnya rata-rata blog yang ngebahas tentang entrecard berbahasa inggris sih jadinya ga mudeng, kalopun tau ya cuma dikit-dikit aja..

ahh luweh lah learning by doing aja kaya pas bikin blog ini jugakan cuma learning by doing,
toh bisa juga walo cuma pas-pasan ilmunya hehehe..

rencana malam ini

Posted by shinbe | 10:41 PM | | Comments

sambil nunggu waktu sahur yang masih beberapa jam lagi alias masih lama aku mo nyari-nyari template buat menggantikan tampilan blogku yang amburadul ini hehehe..
dah nyari-nyari sih cuma belom ketemu ma template yang cocok alias blum sreg...

pengen gantinya sih dari kemaren2 cuma pas dipraktekin malah jadi ancur ga karuan..
nah kebetulan kemaren pas nunggu sahur mampir ke blognya jovie nah kebetulan juga pas nanya-nanya dijawab..emang baik banget deh mbak jovie ini hehehe
sukses deh dapet pencerahan dari mbak jovie..

smoga aja kali ini bisa berhasil....
kalo berhasil kan bisa segera mencoba ngembangin n mikirin yang lain lagi gituu
ga mikirin tampilan lagi maksudnye...

chayooo buat diriku sendiri
smoga berhasil yaa....
doaku selalu menyertaimu(lho??maksute opooooo iki)

hari indahQ

Posted by shinbe | 10:17 PM | | Comments

wah sebenernya mo tak post kemarin sih tapi kelupaan(maklum dah kelamaan kuliah) hehehe..

akhirnya dah bisa melewati hari penyiksaan terberat selama kuliah tau sendirikan
kalo kuliah itu ada yang namanya skripsi(baca: skrip'shit'). nah itu dia si biang keroknya...
setelah kurang lebih 1,5 tahunan bergelut dengan itu "skripshit" akhirnya dah
pendadaran(baca: pen'damn'daran) juga wuh sumpah rasanya seneng banget...
akhirnya hehehehe.....

walo pas pen'damn'daran dibabat abis ma dosen2 penguji tapi lewat juga alias ga bisa apa2, ga bisa jawab maksudnya, ya terang aja lewat secara mereka(dosen2 penguji) udah pada doctor gitu loh sedang aku S1 aja ga kelar-kelar..dari mulai halaman pertama mpe titik dihalaman terakhir dikulik juga..gila bener tuh para penguji dapet kecerdasan dari mana ya??
jangan2 mereka dulu waktu kecil diculik alien kali, trus diadopsi trus disekolahin di sekolah alien..(wah ngaco nih)...tapi yang penting adalah Q dah berhasil lolos dari penjara bawah tanah(lho maksudnya??)..

BEBAAAAAAAAAAAS hehehe tinggal revisi aja.....
biarpun revisinya banyaknya minta dibagi-bagi hehehe..
ayo sapa yang berminat tak kasih bagian????

Tinggal nunggu wisuda trus dapet deh gelar S1 yang selama ini diharapin fiuhhh...HUAHAHAHAHA

menggunakan search box dibayar poundsterling

Posted by shinbe | 9:41 PM | | Comments

kayanya enak juga ya, cuma searching biasa aja kaya di google ato yahoo gitu..
kita dibayar pake poundsterling, wah kayanya sih mang enak banget...
tapi ga tau juga nti dibayar bener ato ga (scam), makanya tak cobain aja hehehe
baru 2 hari sih makenya tapi lumayan dah dapet (0.51 pound) smoga aja dibayar kan lumayan tuh,
cashoutnya kalo dah mencapai (20 poundsterling) via paypal ato UK bank transfer..
mang agak lama juga sih untuk mencapai (20 pound)..
oiya semakin banyak search maka akan semakin banyak pula earning yang didapat
ada calkulatornya untuk mengira-ngira berapa earning kita perbulan tapi aku ga tau gimana cara masukin ke blog

oiya kita juga bisa make search box ini diwarnet
so bagi yang ga berlangganan internet di rumah kaya diriku ini tetep bisa make di warnet kok..
tinggal loggin aja trus klik URL di set your home page trus tunggu aja bentar trus siap deh dipakee.....

setiap make internet pasti nyari sesuatu pake search box kan
jadi ga da salahnya juga sekalian searching yang kita butuhkan juga dapat bayaran
jadi keuntungannya ganda dapat info juga dapet duit hehehe.....

bagi yang berminat untuk ikutan ato sekedar nyoba-nyoba aja,
klik aja banner dibawah ini



bagi yang berminat silahkan klik banner di atas
gratis kok ga pake bayar,
kalo pake bayar aku juga ga daftar kalee hehehe coz kantong tipis
jadi nyari yang gratis tapi menghasilkan gituuuu...hehehehe....

Terimakasih banyak dah mo berkunjung ke blog ini..
kalo nggak keberatan tolong ngasih komen yaaa...
biar aku bisa berkunjung ke blog anda juga...

siaaaaaallllllll...............

Posted by shinbe | 8:58 PM | Comments

Dasar siaaaaaaaaaalllll......
Blogku kok malah jadi ancur gini ya, jadi ga beraturan..
Niatnya sih pengen ngrubah-rubah biar sedikit bagus,
eh ga taunya malah lebih semrawut daripada sebelumnya..

dasar orang oon..SIAAAAAAALLLLLLL.....
Pengen ganti background tapi ga dong yang mana yang musti diganti
coz ga ngerti ma code2 html/javascript ato apalah namanya..
dah gitu PR ma Alexa juga ga nambah-nambah dari dulu mpe sekarang tetep di situ2 aja..
sebenernya jalan sih tapi kok ya jalan ditempat gitu lhooo..

Huuuuuuhhhhh siaaaaaaallllll......
ah biarin aja deh namanya juga kreasi sendiri biar ancur yang penting karya sendiri
hahahaha (nyenengin diri sendiri biar ga gila)....
huahahahahahaha....

pembangunan ekonomi

Posted by shinbe | 8:15 AM | | Comments

Pembangunan menuju bangsa yang maju, mandiri, sejahtera, dan berkeadilan jelas bukan merupakan proses yang mudah dilalui. Banyak tantangan dan agenda pembangunan yang mesti dijawab dan dituntaskan untuk mencapai kondisi tersebut. Seiring dengan dinamika pembangunan, peningkatan kesejahteraan masyarakat telah menumbuhkan aspirasi dan tuntutan baru dari masyarakat untuk mewujudkan kualitas kehidupan yang lebih baik. Aspirasi dan tuntutan masyarakat itu dilandasi oleh hasrat untuk lebih berperan dalam proses pembangunan yang tengah berlangsung.

Pembangunan harus dipahami sebagai proses multidimensi yang mencakup perubahan orientasi dan organisasi sistem sosial, ekonomi, politik dan kebudayaan. Pembangunan ekonomi adalah bagian dari proses pembangunan yang mencakup usaha – usaha masyarakat untuk mengembangkan kegiatan ekonomi dan meningkatkan kesejahteraannya.
Strategi pembangunan dari atas ke bawah (top down strategy) banyak mendominasi kebijaksanaan–kebijaksanaan pembangunan di negara negara maju. Tetapi tampaknya strategi ini kurang cocok diterapkan dalam konteks pembangunan negara berkembang. Perbedaan situasi alam, geografi, lingkungan sosial, dan kondisi zaman menjadi faktor-faktor yang menjelaskan kurang berhasilnya penerapan strategi ini dalam pembangunan negara-negara berkembang. Kritik terhadap strategi ini muncul ketika, pertama, strategi ini tidak mampu menuntaskan munculnya masalah kemiskinan dan kesenjangan yang menahun (chronical poverty and inquiry) yang mendampingi tingginya pertumbuhan ekonomi, dan kedua, strategi ini tidak memberikan banyak kontribusi pada peningkatan kualitas dan daya kreasi masyarakat, khususnya pedesaan, dalam melaksanakan pembangunan.

Paradigma baru tentang pembangunan ekonomi mencoba memasukkan agenda kemiskinan, pengangguran, dan distribusi pendapatan sebagai hal yang harus diperhatikan dalam proses pembangunan. Artinya, konsep pembangunan ekonomi baru memandang bahwa permasalahan kemiskinan, pengangguran dan distribusi pendapatan tidak dapat dituntaskan secara alamiah, dengan hanya mengharapakan “tetesan ke bawah” hasil hasil pembangunan yang ada (trickle down effect). Pada tahun 1970 –an pembangunan ekonomi didefinisikan kembali sebagai pembangunan yang tidak hanya berkaitan dengan peningkatan GNP dan pertumbuhan ekonomi, namun juga mencakup kemiskinan, kesenjangan dan pengangguran seiring dengan pertumbuhan ekonomi. Dari sinilah muncul istilah “pemerataan dengan pertumbuhan”(redistribution with growth.)

pemberdayaan dalam rangka menghidupkan kembali ekonomi kerakyatan

Posted by shinbe | 8:15 AM | | Comments

Pemberdayaan masyarakat yang diiringi dengan upaya memperkuat kelembagaan masyarakat akan mewujudkan kemajuan, kemandirian dan kesejahteraan yang berkelanjutan. Pemberdayaan masyarakat juga merupakan upaya meningkatkan harkat dan martabat masyarakat yang dalam kondisi sekarang mengalami kesulitan untuk melepaskan diri dari perangkap kemiskinan dan keterebelakangan. Dengan kata lain peam kondisi sekarang mengalami kesulitan untuk melepaskan diri dari perangkap kemiskinan dan keterelakangan.mberdayaan adalah memampukan dan memandirikan masyarakat.

Untuk memberdayakan masyarakat, strategi pembangunan harus ditujukan ke dua arah :
  • Pertama, masalah strukutural dalam perekonomian dan dalam tatanan sosial yang memisahkan masyarakat maju yang berada di sektor modern dari masyarakat tertingal yang berada di sektor tradisional.
  • Kedua, pemberdayaan sektor ekonomi dan masyarakat yang masih tertinggal. Dalam kerangka ini arah pemberdayaan masyarakat adalah penciptaan iklim yang memungkinkan potensi masyarakat berkembang (enabling), upaya memperkuat potensi yang dimiliki oleh masyarakat (empowering), dan perlindungan. Dalam proses pemberdayaaan, yang lemah harus didukung agar tidak semakin lemah, dan pendampingan perlu diwujudkan. Pendampingan menentukan keberhasilan gerakan dalam meningkatkan kegiatan sosial ekonomi penduduk.

ekonomi kerakyatan

Posted by shinbe | 8:15 AM | | Comments

Kondisi dan periode perkembangan kita sekarang ini merupakan momentum yang tepat untuk menyadarkan betapa kunci ketahanan ekonomi nasional kita sebenarnya tidak semata mata “di tangan para konglomerat” yang sejauh ini dianggap sebagai simbol simbol usaha yang “efisien” dan “profesional” yang dapat diandalkan dalam era persaingan global yang semakin ketat. Katahanan ekonomi nasional sebenarnya sangat erat kaitannya dengan keandalan ekonomi rakyat, yang dalam sejarah di masa penjajahan maupun pada 25 tahun pertama kemerdekaan (1945-1969) telah membuktikannya. Ekonomi rakyat atau perekonomian rakyat adalah sakaguru perekonomian nasional. Pengembangan ekonomi rakyat dengan cara semakin memberdayakannya tidaklah sekedar merupakan kebijaksanaan yang dikhawatirkan akan “mengganggu upaya peningkatan efisiensi ekonomi nasional”, tetapi diyakini justru akan mendukung upaya upaya kearah itu

Ekonomi Indonesia yang bersumber pada ideologi Pancasila dengan mewujudkan amanat pasal 33 UUD 1945 adalah sitem ekonomi kerakyatan dan moralistik yang menjamin ketangguhan dan keandalan ekonomi nasional. Apabila ekonomi rakyat telah dapat bertahan menghadapi “gempuran” sistem-sistem ekonomi modern dari luar selama penjajahan 350 tahun (globalisasi abad 19), maka ekonomi rakyat yang sudah semakin kuat dan berdaya pasti dapat lebih diandalkan lagi menghadapi era globalisasi kedepan. Ekonomi rakyat atau ekonomi kerakyatan adalah sumber kekuatan kita, sumber daya tahan ketangguhan ekonomi nasional di masa depan (Mubyarto.1999 :19)

Upaya untuk pemberdayaan ekonomi rakyat, khususnya koperasi dan UKM sehingga mampu menjadi usaha yang tangguh dan mandiri serta memperkuat struktur perekonomian nasional, merupakan tantangan besar yang harus diperjuangkan. Di pihak yang satu untuk melengkapi tantangan itu perlu dipertimbangkan masih adanya beberapa kendala yang dihadapi koperasi dan UKM. Adapun masalah dan kendala yang dihadapi UKM antara lain lemahnya akses dan pemupukan modal, lemah dalam akses dan memperluas pangsa pasar, lemah dalam akses dan pemanfaatan informasi dan teknologi, kurang mampu dalam pembentukan organisasi dan manajemen serta masih lemah dalam pembentukan jaringan usaha. Permasalahan / kelemahan itu perlu segera diatasi guna menghadapi tantangan yang semakin berat dalam investasi dan perdagangan bebas yang dicirikan oleh semakin ketatnya persaingan antar pelaku ekonomi (Prawirokusumo. 2001 : 5)

Pemberdayaan Masyarakat

Posted by shinbe | 3:57 AM | | Comments

Konsep pemberdayaan masyarakat pada hakekatnya menawarkan suatu proses perencanaan pembangunan dengan memusatkan pada partisipasi, kemampuan dan masyarakat lokal. Dalam konteks ini, maka masyarakat perlu dilibatkan pada setiap tahap pelaksanaan, dan evaluasi program yang mereka lakukan. Hal ini berarti, menempatkan masyarakat sebagai aktor (subyek) pembangunan dan tidak sekedar menjadikan mereka sebagai penerima pasif pelayanan saja (Suparjan, 2003: 23-24).

Secara etimologis, pemberdayaan berasal dari kata dasar “daya” yang berarti kekuatan atau kemampuan. Bertolak dari pengertian tersebut, maka pemberdayaan dapat dimaknai sebagai suatu proses menuju berdaya, atau proses untuk memperoleh daya/kekuatan/kemampuan, dan atau proses pemberian daya/kekuatan/kemampuan dari pihak yang memiliki daya kepada pihak yang kurang atau belum berdaya (Sulistiyani, 2004: 77).

Pengertian “proses” menunjuk pada serangkaian tindakan atau langkah-langkah yang dilakukan secara kronologis sistematis yang mencerminkan pentahapan upaya mengubah masyarakat yang kurang atau belum berdaya menuju keberdayaan. Berkenaan dengan pemaknaan konsep pemberdayaan masyarakat, bahwa inti dari pemberdayaan adalah meliputi tiga hal, yaitu pengembangan, memperkuat potensi atau daya, terciptanya kemandirian (Tri Winarni, 1998: 75-76). Setiap masyarakat pasti memiliki daya, akan tetapi kadang-kadang mereka tidak menyadari, atau daya tersebut masih belum dapat diketahui secara nyata. Oleh karena itu daya harus digali, dan kemudian dikembangkan. Jika asumsi ini yang berkembang, maka pemberdayaan adalah upaya untuk membangun daya, dengan cara mendorong, memotivasi dan membangkitkan kesadaran akan potensi yang dimiliki serta berupaya untuk mengembangkannya.

Menurut Sumodiningrat, pemberdayaan masyarakat adalah upaya mempersiapkan masyarakat seiring dengan upaya memperkuat kelembagaan masyarakat agar masyarakat mampu mewujudkan kemajuan, kemandirian, dan kesejahteraan dalam suasana keadilan sosial yang berkelanjutan.

Pemberdayaan pada hakekatnya mencakup dua aspek, yaitu to give or authority to dan to give ability to or enable. Dalam aspek pengertian yang pertama, pemberdayaan memiliki makna memberi kekuasaan, mengalihkan kekuatan dan mendelegasikan otoritas ke pihak lain, dalam rangka memperkuat posisi tawar masyarakat lapisan bawah terhadap kekuatan-kekuatan penekan di segala bidang dan sektor kehidupan. Sedangkan dalam pengertian yang kedua, pemberdayaan diartikan sebagai upaya untuk memberi kemampuan atau kekuatan atau keberdayaan.

Tujuan yang ingin dicapai dari pemberdayaan adalah untuk membentuk individu dan masyarakat menjadi mandiri. Kemandirian tersebut meliputi kemandirian berpikir, bertindak dan mengendalikan apa yang mereka lakukan tersebut. Kemandirian masyarakat adalah suatu kondisi yang dialami oleh masyarakat yang ditandai oleh kemampuan untuk memikirkan, memutuskan serta melakukan sesuatu yang dipandang tepat demi mencapai pemecahan masalah-masalah yang dihadapi dengan mempergunakan daya kemampuan yang terdiri atas kemampuan kognitif yaitu kemampuan berpikir yang dilandasi oleh pengetahuan dan wawasan seseorang atau masyarakat dalam rangka mencari solusi atas permasalahan yang dihadapi; kemampuan konatif, yaitu suatu sikap perilaku masyarakat yang terbentuk yang diarahkan pada perilaku yang sensitif terhadap nilai-nilai pembangunan dan pemberdayaan; kemampuan afektif, yaitu merupakan rasa yang dimiliki masyarakat yang diharapkan dapat diintervensi untuk mencapai keberdayaan dalam sikap dan perilaku; dan kemampuan psikomotorik, yaitu kecakapan dan keterampilan yang dimiliki masyarakat sebagai upaya pendukung masyarakat dalam rangka melakukan aktivitas pembangunan (Sulistiyani, 2004: 80).

Konsep Efektivitas

Posted by shinbe | 3:48 AM | | Comments

Efektivitas adalah jangkauan usaha suatu program sebagai suatu sistem dengan sumber daya dan sarana tertentu untuk memenuhi tujuan dan sasarannya tanpa melumpuhkan cara dan sumber daya itu sserta tanpa memberi tekanan yang tidak wajar terhadap pelaksanaannya (Steers, 1985:87).

Efektivitas pada dasarnya mengacu pada sebuah keberhasilan atau pencapaian tujuan. Efektivitas merupakan salah satu dimensi dari produktivitas, yaitu mengarah kepada pencapaian unjuk kerja yang maksimal, yaitu pencapaian target yang berkaitan dengan kualitas, kuantitas dan waktu.

Efektivitas dapat pula diartikan sebagai suatu kondisi atau keadaan, dimana dalam memilih tujuan yang hendak dicapai dan sarana yang digunakan, serta kemampuan yang dimiliki adalah tepat, sehingga tujuan yang diinginkan dapat dicapai dengan hasil yang memuaskan (Martoyo, 1998:4).

Dari beberapa pendapat di atas mengenai efektivitas, dipahami bahwa efektivitas dalam proses suatu program yang tidak dapat mengabaikan target sasaran yang telah ditetapkan agar operasionalisasi untuk mencapai keberhasilan dari program yang dilaksaksanakan dapat tercapai dengan tetap memperhatikan segi kualitas yang diinginkan oleh program.

Dalam konsep efektivitas, unsur yang penting, yang pertama adalah pencapaian tujuan yang sesuai dengan apa yang telah disepakati secara maksimal, tujuan merupakan harapan yang dicita-citakan atau suatu kondisi tertentu yang ingin dicapai oleh serangkaian proses.

Steers mengemukakan bahwa efektivitas tersebut bersifat abstrak, oleh karena itu, hendaknya efektivitas tidak dipandang sebagai keadaan akhir akan tetapi merupakan proses yang berkesinambungan dan perlu dipahami bahwa komponen dalm suatu program saling berhubungan satu sama lain dan bagaimana berbagai komponen ini memperbesar kemungkinan berhasilnya program. Tiga dimensi utama dari proses efektivitas adalah:

a. Konsep Optimisasi Tujuan
Penggunaan konsep optimisasi tujuan terhadap efektivitas memungkinkan diakuinya secara eksplisit bahwa suatu program yang berbeda mengejar tujuan yang berbeda pula. Dengan demikian, nilai keberhasilan atau kegagalan relatif dari program tertentu harus ditentukan dengan membandingkan hasil-hasilnya dengan tujuan program. Jadi optimisasi adalah sarana pengimbang berbagai tujuan, sehingga setiap tujuan menerima cukup perhatian dan sumber daya selaras dengan tingkat kepentingannya. Efektivitas harus dinilai dari tujuan yang bisa dilaksanakan dalam arti sampai sejauh manakah tujuan bisa tercapai, bukan berdasarkan konsep tujuan maksimum.

b. Perspektif Sistem
Penggunaan perspektif sistem menekankan pentingnya arti interaksi dan memusatkan perhatiannya pada hubungan antara komponen, baik yang terlibat di dalam maupun di luarnya. Sementara komponen-komponen ini secara bersama-sama mempengaruhi keberhasilan atau kegagalan suatu program.

c. Tekanan Pada Tingkah Laku
Jika ingin mendapat gambaran lebih jelas mengenai faktor-faktor penentu efektivitas, maka yang harus daiamati adalah tingkah laku para pelaksananya. Dengan mengetahui dukungan dari pihak-pihak yang berkaitan dengan program tersebut terhadap sasaran dan tujuan yang hendak dicapai, serta tingkat usaha yang dilakukan oleh para pelaksananya, maka dapat diketahui sejauh manakah kontribusi mereka terhadap keberhasilan suatu program.

Membongkar Stigma Negatif Terhadap Penyandang Cacat Tubuh

Posted by shinbe | 3:40 AM | | Comments

Inilah ideologi paling lama dianut manusia, mungkin sejak zaman purba, yakni tentang bagaimana seseorang dapat disebut ‘normal’. Definisi sederhana ‘orang normal’ adalah bila orang mempunyai organ tubuh lengkap dan berfungsi dengan baik, dia harus mempunyai kepala, kaki/tangan dan organ lain layaknya seorang manusia. Kaki bisa digunakan untuk berlari, tangan untuk memegang atau menulis, mata untuk melihat, mulut untuk berbicara, telinga untuk mendengar dan lain sebagainya. Inilah yang selanjutnya disebut sebagai ‘ideologi kenormalan’ (Nugroho, 2004:127).

Ketika seseorang mengalami ketidakfungsian, kehilangan salah satu atau lebih organ yang dimilikinya, maka ia akan disebut sebagai seorang yang “tidak normal”, seorang yang ‘tidak sempurna’ atau istilah yang sering digunakan selama ini adalah”cacat”. Kesempurnaan organ tubuh dan berfungsi sebagaimana mestinya adalah syarat yang tidak dapat ditawar, agar diri dapat dikatakan gagah, perkasa, gentle, seksi, menawan dan sebagainya.

Lalu bagaimana ‘ideologi kenormalan’ yang menganut paham ‘kesempurnaan’ organ tubuh dan berfungsi dengan baik ini sampai mengakar sedemikian kuat dalam benak manusia sampai sekarang? Karena cara pandang seperti itu sudah terlanjur terkontruksi ketika melihat orang mengalami kelayuhan pada kakinya, misalnya, maka yang orang tersebut bukanlah orang yang bisa dianggap gagah, menawan, bahkan bisa jadi penilaiannya justru terbalik bahwa orang yang mengalami layuh kaki bukanlah sosok yang menarik.

Setampan atau secantik rupa seseorang tidaklah cukup untuk menarik simpati orang lain bila salah satu kakinya ternyata buntung. Secerdas apapun orang yang duduk di kursi roda, belum tentu suatu institusi pendidikan mau mengangkatnya sebagai dosen. Pendek kata, seorang yang lahir tanpa jari-jari yang lengkap, sudah cukup bagi orang lain menganggapnya cacat, meski ia mempunyai kelengkapan organ lain yang berfungsi dengan baik. Beberapa contoh di atas menunjukkan bahwa ‘kelengkapan’ dan berfungsinya organ yang dimiliki manusia, menjadi indikator penting untuk dinilai apakah ia akan masuk dalam kategori ‘orang normal’ atau orang ‘cacat’.

Orang ‘normal’ menjadi sedemikian arogan ketika berhadapan dengan orang cacat karena mereka selalu merasa lebih mampu, lebih kuat, lebih pintar, dan sebagainya. Arogansi kenormalan juga memunculkan asumsi-asumsi yang biasanya lebih cenderung negatif terhadap orang ‘cacat’, biasanya asumsi yang muncul berhubungan dengan kelemahan, ketidakmampuan, ketidakberdayaan atau ketergantungan orang cacat pada pihak lain, karena fokusnya hanya pada organ yang tidak utuh atau tidak berfungsi (Nugroho, 2004:128).

Jangankan orang biasa/masyarakat umum yang menstigma negatif para penyandang cacat, pejabat pemerintahan, pemimpin suatu perusahaan, pemimpin suatu institusi pendidikan pun masih banyak menerapkan ideologi kenormalan dalam setiap mengambil dan menerapkan suatu kebijakan, misalnya syarat untuk menjadi seorang dosen atau anggota MPR/DPR, karyawan di suatu perusahaan adalah sehat jasmani dan rohani. Yang dimaksud sehat jasmani di sini tak lain adalah keutuhan organ tubuh yang bisa berfungsi secara normal sebagaimana mestinya.

Asumsi lain yang lebih dekat dengan kecacatan adalah masalah psikologis yang biasanya berhubungan pada tingkat emosional penyandang cacat, seperti temperamen tinggi, mudah tersinggung, kehilangan kepercayaan diri dan sulit berinteraksi dengan masyarakat luas. Oleh sebab itu, banyak orang merasa kesulitan, takut atau tidak tahu bagaimana harus memulai mengenal dan berinteraksi lebih dekat dengan penyandang cacat.

Asumsi-asumsi di atas mungkin merupakan sesuatu yang wajar, bila saja tidak ada hal-hal yang tersembunyi, yakni tentang prasangka-prasangka negatif terhadap penyandang cacat tubuh. Coba bandingkan bagaimana cara ‘orang normal’ menilai ‘orang normal’ lainnya, hampir tidak ada prasangka awal, karena sama-sama merasa ‘normal’. Inilah yang membedakan serta membuktikan bahwa ideologi kenormalan melekat pada sikap dan perlakuan terhadap ‘orang cacat’ dan ‘orang normal’. Sementara itu, bukankah sifat temperamen tinggi, tidak mudah bergaul, minder, kurang percaya diri juga bisa melekat pada ‘orang normal’ juga? Barangkali sangatlah tidak adil jika nilai orang cacat hanya dilihat kondisi fisiknya tanpa melihat variabel penting lainnya, seperti kemampuan/kapasitas yang dimiliki, hati nurani, serta mentalitas yang melekat dalam diri seseorang.

Sementara pada aspek psikologis, ada korelasi yang signifikan antara penglihatan dan pengaruh perasaan seseorang. Ketika melihat sesuatu yang lucu, orang akan riang dengan mengekspresikan diri lewat tertawa. Melihat kejadian menyedihkan, orang akan terharu sambil meneteskan air mata, ketika suatu saat melihat seseorang dengan kaki lumpuh atau tangan buntung, orang akan merasa iba, prihatin dan memunculkan komentar ”.....kasihan ya jalannya harus terseok-seok...” atau “....ah, sayang sekali ya cakep-cakep kok tidak punya tangan...”

Kata cacat atau kecacatan memang penuh dengan stigma-stigma negatif, itulah sebabnya banyak orang tidak cukup siap menerima kehadiran seorang penyandang cacat atau menjadi seorang penyandang cacat. Meski sebenarnya, suka tidak suka, sadar atau tidak, semua orang berpotensi menjadi cacat oleh berbagai akibat, maupun ketika dikaruniai umur panjang.

Dampak dari penilaian diri yang negatif terhadap penyandang cacat tubuh akan mengakibatkan munculnya justifikasi diri sebagai seorang yang lemah, tidak berdaya, tidak berguna tidak punya harapan tentang masa depan maupun perasaan lain yang berimbas pada sikap-sikap yang tidak menguntungkan bagi diri sendiri. Tindakan paling banyak dilakukan oleh seorang penyandang cacat tubuh dengan kondisi psikologis seperti itu adalah dengan mengucilkan diri karena dipengaruhi oleh rasa malu serta rasa rendah diri yang kuat. Hal ini mengakibatkan mereka enggan dan jarang keluar rumah untuk bergaul.

Sekilas Mengenai Penyandang Cacat Tubuh

Posted by shinbe | 3:30 AM | | Comments

Cacat fisik/tubuh adalah kecacatan yang mengakibatkan gangguan pada fungsi tubuh, antara lain gerak tubuh, penglihatan, pendengaran, dan kemampuan berbicara. Cacat tubuh memiliki banyak istilah, salah satunya adalah tuna daksa. Istilah ini berasal dari kata tuna yang berarti rugi atau kurang, sedangkan daksa berarti tubuh. Sehingga tuna daksa dapat diartikan sebagai berbagai kelainan bentuk tubuh yang mengakibatkan kelainan fungsi dari tubuh untuk melakukan gerakan-gerakan yang dibutuhkan.

Tarmansyah (dalam Kantor Berita Gemari: 2006) mendefinisikan “ Tuna daksa adalah istilah lain dari cacat tubuh; yang dimaksud di sini adalah berbagai jenis gangguan fungsi fisik, yang berhubungan dengan kemampuan motorik dan beberapa gejala penyerta yang mengakibatkan seseorang mengalami hambatan dalam mengikuti pendidikan normal, serta dalam proses penyesuaian diri dengan lingkungannya. Seorang penyandang tuna daksa ini mudah diketahui karena ketunaannya tampak jelas”.

Slamet Riadi, dkk (dalam Kantor Berita Gemari: 2006), membedakan tuna daksa/cacat tubuh menjadi 3 (tiga) jenis, yaitu: polio, cerebral palsy, dan cacat tubuh lainnya. Polio, yang lebih lengkap disebut polio meningitis, pada umumnya bila penderita sudah parah, sulit untuk disembuhkan, penyebab penyakit ini adalah baksil atau virus. Kebanyakan yang terserang polio ini adalah anak berusia 2-6 tahun. Oleh karena itulah disebut sebagai penyakit lumpuh anak-anak. Beberapa jenis penyakit polio ini adalah hemiplegia, tubercoluse tulang dan muscle dystophie. Cerebral palsy, menurut artinya dari cerecral atau cerebrum yang artinya otak. Palsy artinya kekakuan. Jadi cerebral palsy berarti kekakuan yang disebabkan kelainan di dalam otak. Oleh karena itu, cerebral palsy merupakan cacat sejak lahir yang sifatnya gangguan-gangguan atau kerusakan-kerusakan dari fungsi otot dan urat saraf. Cacat tubuh lainnya, dengan sendirinya semua kelainan fisik yang tidak termasuk dalam kategori polio dan cerebral palsy termasuk di dalam ketunaan/cacat tubuh lain.

Selama ini belum ada pendataan (sensus) penduduk yang mampu mengahasilkan tentang berapa jumlah penyandang cacat di Indonesia. Namun diperkirakan jumlah penyandang cacat untuk semua kategori kecacatan adalah 1/5 dari jumlah penduduk Indonesia.

Selamatkan Bumi Kita Tercinta

Posted by shinbe | 11:46 PM | | Comments

Ruang angkasa adalah suatu tempat yang berbahaya, tidak hanya karena meteor-meteornya ataupun tidak adanya O2 tetapi juga karena sinar matahari dan bintang atau planet lainnya. Atmosfir berfungsi sebagai lapisan pelindung kita di bumi. Cahaya masuk (menembus atmosfir) dan ini penting bagi tanaman untuk membuat lingkungan kita cocok (untuk tempat tinggal kita) dan beberapa sinar ultraviolet menembus atmosfer. Sinar-sinar kosmis yang bermacam-macam yang berasal dari angkasa luar ikut menembus udara, tetapi hanya sejumlah kecil saja dari radiasi maupun sinar matahari yang tersaring (akibat menipisnya lapisan ozon).

Bahaya dari sinar matahari yang tersebut mungkin sudah dapat kita rasakan dengan semakin panasnya bumi ini ataupun bisa kita lihat dengan mencairnya gunung-gunung es di kutub. Namun bahaya dari radiasi luar angkasa yang kita terima seperti sinar-sinar kosmis maupun mineral radioaktif yang tidak mampu disaring oleh lapisan atmosfir tidak bisa kita lihat ataupun rasakan dalam waktu yang singkat (efek tak terlihat). Seorang bisa saja terlihat dan merasa sehat tapi siapa yang tahu bahwa sel-sel alat kelaminnya telah mengalami kerusakan akibat dari radiasi sinar-sinar kosmis maupun radioaktif dari angkasa luar, dan ini tidak diketahui sampai saat kelahiran anaknya (yang kemungkinan cacat), atau bahkan sampai kelahiran cucunya.

Untuk itu marilah kita bersama-sama menyelamatkan keturunan dan anak cucu kita nanti dengan semakin cinta dengan lingkungan kita. Hal ini tentu saja bisa dimulai dari tempat tinggal kita sendiri dengan :
  • Menanam tanaman-tanaman setidaknya satu tanaman saja yang bisa mengolah/mengurangi kadar CO2 di udara. Bila setiap rumah mampu menanam satu pohon saja setidaknya ada milyaran tanaman yang akan tertanam.
  • Kurangi penggunaan freon dalam rumah tangga (hairsprai, kulkas, ac, dll). Semakin banyak semakin bagus untuk regenerasi ozon yang bisa memakan waktu ratusan bahkan ribuan tahun untuk bisa menutup lubang yang teradapat dalam lapisan ozon.
  • Matikan listrik. (jika tidak digunakan, jangan tinggalkan alat elektronik dalam keadaan standby. Cabut charger telp. genggam dari stop kontak. Meski listrik tak mengeluarkan emisi karbon, pembangkit listrik PLN menggunakan bahan baker fosil penyumbang besar emisi).
  • Hemat penggunaan kertas karena kertas bahan bakunya berasal dari kayu. Jika semakin banyak kertas terpakai berarti semakin banyak pula pohon yang ditebang, jika semakin banyak pohon yang ditebang berati semakin banyak pula zat-zat polutan yang bisa merusak lapisan ozon terbang bebas menggerogoti ozon.
  • Ajak teman, saudara, pacar, tetangga ataupun siapa saja yang anda kenal untuk ikut melakukan hal-hal kecil di atas. Semua adalah dari kita oleh kita dan sebenarnya juga untuk diri kita sendiri.
  • terimakasih sudah menyempatkan waktu membaca tulisan ini
Mungkin terlihat berlebihan, tapi terkadang dengan cara seperti ini kita baru tersadar bahwa bahaya yang sangat besar siap mengancam kehidupan kita dan anak cucu kita nanti.

Keadaan pengelolaan hutan berbasis masyarakat di Indonesia

Posted by shinbe | 6:34 AM | | Comments

Pelaksanaan Hutan kemasyarakatan merupakan model pemberdayaan masyarakat sekaligus model pembangunan hutan yang melibatkan secara aktif masyarakat untuk mengelolanya. Proses pemberdayaan akan mencapai tujuan jika masyarakat mendapatkan hasil hutan kemasyarakatan. Pemanfaatan hasil hutan kemasyarakatan secara legal diperlukan izin bagi masyarakat untuk memanfaatkan hasil hutan kemasyarakatan tersebut. Hutan Desa adalah Hutan Negara yang belum dibebani ijin dan diperuntukkan bagi kesejahteraan masyarakat desa. Penyelenggaraan Hutan Desa dilakukan oleh Desa, yang disesuaikan dengan sistem sosial budaya setempat. Hutan desa dapat diberikan kepada semua masyarakat, kecuali pada cagar alam dan zona taman nasional, sebagaimana diatur dalam peraturan atau perundang-undangan (UU 41 tahun 1999 dan PP 34 tahu 2002).

Selama ini pengelolaan hutan berbasis masyarakat yang sudah dicetuskan sejak beberapa dasa warsa yang lalu yaitu tahun 1995 melalui SK Menhut No 622/1995 yang kemudian disempurnakan menjadi SK Menhut No 677/1998, dan terakhir SK Menhut No 31/2001 belum secara nyata memberikan dampak. Dukungan kebijakan bagi praktek-praktek pengelolaan hutan berbasis masyarakat juga masih lemah. Hutan Kemasyarakatan, satu model pengelolaan hutan berbasis masyarakat yang sudah berumur 1 dasa warsa, hingga kini belum jelas masa depanya. Namun demikian Pelaksanaan hutan kemasyarakatan yang berlangsung di beberapa daerah di Indonesia telah berlangsung cukup baik seperti HKm di NTB, HKm di Lampung, HKm di Gunungkidul dan HKm di Kulonprogo DIY. Pelaksanaan HKm yang telah dilaksanakan, memberikan dampak yang cukup nyata dalam perubahan penutupan areal yang dulunya gundul menjadi hijau kembali, menggeliatnya kelompok-kelompok masyarakat menuju kemandirian, dan meningkatnya pendapatan telah dirasakan oleh masyarakat. Hasil nyata tersebut telah meningkatkan kesadaran masyarakat dalam menjaga dan memelihara hutan serta pentingnya berkelompok.

Buruknya Pengelolaan Hutan

Posted by shinbe | 6:16 AM | | Comments

Indonesia adalah negeri yang kaya akan sumber daya hutan. Sayangnya dalam beberapa dasa warsa terakhir ini 2,5 juta hektar hutan di Indonesia setiap tahunnya mengalami kerusakan, baik akibat tekanan sosial, bencana alam, konversi, maupun penerapan kebijakan-kebijakan yang tidak tepat. Ilegal logging dan kebakaran hutan adalah fenomena-fenomena terkini yang memberikan andil besar dalam mempercepat laju degradasi hutan di Indonesia.

Kondisi semacam itu telah secara nyata mempengaruhi kehidupan ekonomi, sosial, dan budaya pada masyarakat yang tinggal di dalam maupun di sekitar kawasan hutan. Kondisi ini juga telah berakibat pula pada merosotnya tingkat keanekaragaman hayati dan fungsi pelayanan lingkungan pada ekosistem di negara ini. Situasi semacam ini mempunyai kemungkina besar akan berdampak serius terhadap kinerja perekonmian bangsa.

Perjalanan yang cukup panjang dalam pengelolaan hutan di Indonesia, yaitu lebih dari 100 tahun dalam pengelolaan hutan di pulau jawa, kurang lebih 40 tahun dalam pengelolaan hutan alam di luar jawa, dan kurang lebih 15 tahun dalam pengelolaan hutan tanaman industri di luar pulau jawa, telah memberikan banyak pengalaman yang sangat berarti bagi kita semua.Ada beberapa kemajuan yang sudah kita capai, tetapi lebih banyak lagi masalah dan kendala yang belum mampu kita selesaikan dan atasi, baik karena persoalan internal sektor kehutanan maupun karena masalah dan tekanan eksternal sehingga secara keseluruhan kinerja pengelolaan hutan Indonesia masih jauh dari yang diharapkan. Kondisi hutan kita belum dapat berfungsi maksimal sebagai sumber dan penyangga kehidupan, seperti yang kita harapkan bersama, tapi justru banyak bencana banjir, tanah longsor dan kebakaran hutan yang terjadi yang disebabkan karena kita tidak bijak dalam mengelola dan memanfaatkan hutan kita, sehingga fungsi hutan baik secara ekonomi, social, maupun lingkungan belum berjalan sebagaimana mestinya.

Nilai ekonomi dari hutan masih terlalu kecil yang sudah dan dapat kita kelola dan manfaatkan, tetapi laju deforestasi dan degradasi hutan semakin besar dan malah sudah melewati ambang batas yang dapat diterima, akibatnya sumber daya hutan kita yang luar biasa luas dengan keanekaragaman hayatinya yang begitu kaya belum dapat memberikan manfaat bagi sebesar-besarnya kemakmuran rakyat terutama bagi masyarakat sekitar hutan.

Posted by shinbe | 9:01 AM | Comments

Free money making opportunity. Join Cashfiesta.com and earn cash.

ayo ikutin aja program ini...enak kok g perlu klik apa2 tapi point nambah terus tiap 1000 point dihargain $1 lumayan kan....

Punya blog bagus ato website bagus yang udah dengan susah payah diisi dengan konten yang menarik tapi ternyata setelah dicek digoogle eh ga nongol. Wah pasti rasanya sebel juga seakan-akan si om google ini gak ngehargai jerih payah kita iya ga??

Itu sih yang pernah ku alami dulu tapi emang sih blogku kontennya ga menarik tapikan udah susah-susah buat eh ga di tayangin ma om google. Kasih dihalaman belakang pun ga masalah eh ini sama sekali ga ada. Sempet memaki-maki google juga sih dengan bahasa sayur-sayuran yang lebih sopan tentunya....

Weh tapi jangan terus nyalahin om google bagaimanapun juga si om ini adalah "super hero"nya internet, soo mungkin website ato blog anda memang belum tercrawl google robot(tuh kan beneran super hero kan? punya robot segala) kaya blog ini (dulu tapi).

Sebenarnya bila kita mau menunggu yah sekitar 1-2 bulanlah secara otomatis blog kita bakal di tayangin juga sama om google, tapi ya itu tadi butuh kesabaran yang extra tinggi. Kalo mau bersabar tentunya..

Segala penyakit ada obatnya segala masalah ada pemecahannya nah begitu juga dengan ini ada cara manual yang bisa membuat web/blog kita terindex dengan super cepat oleh om google yaitu mendaftar di www.google.com ya tentu aja sebelumnya buka dulu akun gmail anda. Kemudian masuk lewat sini lalu pada bagian paling atas pada kotak ADD SITE masukkan alamat web/blog Anda lalu klik ok. Setelah itu klik verify your site pada kolom yang berwarna kuning lalu akan muncul Verification status: NOT VERIFIED. Nah pada kotak choose verification method pilih add a meta tag lalu copy meta tag code yang ada dan pastekan ke dalam web/blog pada halaman edit HTML. Pastenya diletakkan pada seperti contoh di bawah ini. Bagian yang dibold adalah meta tag yang anda copy.

<head>
<meta name="verify-v1" content="7oKH9OKxCy57F3ek206wVHt4evbiGEJectr2PoiE1u4=" />
<title>
My title
</title>
</head>

Setelah meta tag dipastekan klik save template pada halaman edit HTML blog anda . Setelah itu kembali lagi ke halaman google lagi dan klik verify. Nah setelah terverify berarti langkah petama telah berhasil.

Dengan mengikuti langkah di atas secara otomatis web/blog kita akan segera terindex oleh si om google walo kudu sabar barang sehari ato dua hari..

Selamat mencoba yaaa..
Dengan langkah di atas blogku langsung terindex kira2 sekitar 12 jam setelah melakukan cara di atas kalo g salah inget sih sekitar segituan, lebih ato kurangnya mungkin 1-2harilah hehehe(becanda)....

Kalo tips ini berguna tinggalin komentar ya..
Kritik dan saran juga boleh, lebih bagus malah karena bisa menjadi acuan pembenahan..
Thanks B4...


Tentang Psykopat

Posted by shinbe | 12:44 AM | | Comments

Beberapa minggu ini kita disuguhi berita tentang seorang psikopat yang ngebunuh orang dengan sangat-sangat sadis (ya iyalah namanya juga psikopat). Tapi hebat juga tuh psikopat yang namanya Verry Idham Henyaksyah alias ryan yang bisa ngebunuh orang mpe 11 orang trus dikubur di belakang rumahnya sendiri, apa nggak ada arwah-arwah gentayangan yang ngeganggu hidupnya pa ya..jangan-jangan ryan juga seorang dukun wah kok makin heboh aja nih...hehehehe...
Bingung juga mo bahasnya kalo dibilang sadis emang sadis, sadis banget malah..mo dibilang kasian, ngapain juga..ntar kalo kasian malah dikira naksir lagi ma dia (map masih normal walo kadang suka makan..apa hubungannya yaaa).
Tapi terlepas dari itu sebenarnya kasian juga sih sama kaum yang penyuka sejenis(homo) di mana si psikopat yang bernama Verry Idham Henyaksyah alias ryan ini ternyata juga penyuka sesama jenis. Secara kaum homo inikan di Indonesia masih termarjinalkan, kaum minoritas yang kehadirannya pun masih menuai pro dan kontra di masyarakat.
Kalo kehadirannya aja sudah menuai pro dan kontra apalagi ditambah dengan munculnya berita si pembunuh berantai yang ternyata juga seorang homo, jelas semakin menyudutkan posisi kaum homo. Bukannya mau sok jadi pahlawan sih, tapi mereka(kaum homo) juga seorang manusia yang mempunyai hak asasi khususnya hak untuk memilih orientasi seksual mereka. Mo jadi homo atau hetero adalah pilihan mereka karena itu hak mereka.
Intinya adalah si ryan yang psikopat yang melakukan pembunuhan berantai yang sadis abis bukan kaum homo yang melakukannya..

huahahahahahahaaaaa.....bumi gonjang-ganjing...(lho'''' kok malah ndalang)